Rumah Genjing Miting Lobster Jakarta, Ketika Kepuasan Pelanggan Diuji

Rumah Genjing Miting Lobster Jakarta, Ketika Kepuasan Pelanggan Diuji

Udah lama banget gue ga update blog ataupun aktivitas blog lainnya kayak blogwalking ke blog temen-temen blogger karena emang kemaren kerjaan entah kenapa lagi banyak-banyaknya, plus sempet sakit seminggu jadinya males ngapa-ngapain. Sekarang mumpung libur, gue lagi free dan kebetulan game yang gue mainin udah tamat, jadi gue sempetin buat nulis blog lagi. Kali ini gue mau share pengalaman gue yang yaahh gitu lah, biasa-biasa aja tapi ada kejadian unik ketika makan di Miting Lobster Rumah Genjing. Penasaran kan kejadian apa itu? Makanya lanjutin baca yah.

Miting Lobster Rumah Genjing

Miting Lobster merupakan sebuah tempat makan kepiting dan lobster yang berada di kawasan Rumah Genjing di Jl. Pramuka No. 56, Jakarta Pusat. Selain Miting Lobster, di kawasan Rumah Genjing ini ada banyak pilihan tempat makan lainnya seperti Oma Oey Dimsum & Sushi, The Coffee Theory, dan Movi Chicken Grill dan lupa lagi (dll). Tempatnya asik banget buat nongkrong sama temen, buat ngedate juga bisa asalkan udah punya pasangan. Beberapa meja dan kursi yang disediakan oleh manajemen Rumah Genjing berada di tengah kawasan dan dikelilingi oleh bangunan restoran dan coffee shop. Tempat duduknya outdoornya sih banyak, cuma untuk ukuran sharing table dengan begitu banyaknya tempat makan, gue rasa cukup kurang karena selalu penuh, apalagi malam minggu. Tapi tenang aja, selain tempat duduk outdoor, tiap resto/kafe masing-masing menyediakan tempat duduk indoor juga kok.

Rumah Genjing
Outdoor Rumah Genjing

Untuk Kapasitas meja di Miting Lobster gue rasa cukup banyak. Selain bisa menggunakan tempat duduk di area outdoor (yang kayaknya jadi favorit buat nongkrong), Miting lobster juga menyediakan tempat duduk indoor di dalam bangunan 2 lantai. Di lantai 2, Miting Lobster juga punya area outdoor lho. Gue menyarankan banget untuk kalian yang makan di Miting Lobster, jangan pilih tempat duduk di area outdoor karena kebijakan manajemen Miting Lobster, kalau kalian duduk di outdoor anggapannya pesenan kalian itu take away jadinya ga bisa dipinjemin tang pemecah kepitingnya dan semua kepiting dan lobster yang disajikan sudah dihancurkan jadi tinggal makan aja, dan ga ada sensasi mecahin cangkang nya, ga seru. Katanya sih gara-gara dulu yang pada duduk diluar, tang pemecah kepitingnya suka ga dibalikin, banyak yang hilang. Duh sayang banget yah gara-gara beberapa manusia kayak gitu, jadinya nyusahin yang lain.

Harga kepiting dan lobster di Miting Lobster emang murah banget, apalagi kalo lo datang ramean bareng temen atau keluarga, bisa pilih paket Super Jumbo dengan harga Rp. 200.000 sudah dapat 3 kepiting, 2 lobster, udang, cumi, dan kerang hijau. Aneka saus juga tersedia banyak pilihan seperti saus tiram, saus padang, saus periperi, dll. Gue pribadi pesen yang paket super jumbo ini karena gue datang kesana bareng temen jadinya pilih yang murah aja, tinggal tambah nasi plus kangkung, beeuuhh kenyang. Kalo mau berkunjung ke Miting Lobster, mendingan datang dari sore sudah sampai disini. Kenapa? karena antriannya gila banget broh udah kayak umur. Gue yang datang jam setengah 5 di TKP aja udah antri, meskipun belum panjang banget sih antrian.

Antrian Miting Lobster
Kata om-om yang di kanan, “rasa air keran nya asin tapi enak”. Sempet-sempetnya narsis sadar kamera sebelum cuci tangan.
Dan Bencana pun dimulai

Lo pernah banyangin gimana rasanya lagi makan enak-enak, trus diguyur air dari atas? Nih gue ceritain gimana rasanya. Jadi gue disana duduk di area outdoor yang berada tepat di depan bangunan Miting Lobster, bisa dibilang tempat duduknya mepet sama dinding bagian luar Miting Lobster. Temen gue Tomi dan Rani yang kebetulan duduk di deket tembok bagian luar Miting lobster, sempet bilang “lah hujan yah?“. Gue juga sempet ngerasa ada percikan air, tapi langit cerah masa hujan? Mendingan di cipratin air sama dukun deh, bisa sugih kalo orang jawa bilang. Pas kita liat dari atas, ternyata air berasal dari tanaman gantung yang berada di dinding bagian luar dan berada tepat diatas meja kita. Awalnya sih cuma kayak percikan doang, tapi kok makin lama makin deres jadi kayak air keran ngucur dari atas kanopi.

Wah ngehek ada yang nyiram tanaman kali nih diatas” pikir gue saat itu, sampe akhirnya gue teriakin “WOY ada orang dibawah” dan ga ada tanggapan dari atas, air tetap mengucur. Gue terpaksa cepet-cepet geser kursi dan meja yang penuh makanan biar ga basah. Jujur, dari pertama air ngucur, kita sempet berdiri buat hindarin air, geser-geser meja dan kursi, tapi pihak dari Miting Lobster ataupun Rumah Genjing (yang emang tersebar di beberapa lokasi) sama sekali ga ada yang bantu, baru terakhir doang mereka datang bantu buat geser meja meskipun udah telat. Yah gue mah mikir positif aja, mungkin mereka ga liat, lagi sibuk ngeliatin cewe-cewe yang pada malam mingguan disana mungkin.ย 

Tragedi di Miting Lobster
Nih, air ngucur dari tanaman yang ada di lantai 2
Basyaaahh. Tau gitu sekalian bawa sabun sama sampo dari rumah
Tragedi di Miting Lobster 3
Tragedi di Miting Lobster 4
Makanan pun jadi basah. Pake kuah rasa pupuk tanaman

Menurut pengakuan karyawan Miting Lobster, seharusnya alat penyemprot tanaman otomatisnya hanya aktif di pagi hari saat kawasan Rumah Genjing belum buka, namun yang bertanggung jawab atas pengaktifan keran otomatis yaitu dari pihak Rumah Genjing, dan entah siapa yang mengaktifkan atau lupa mematikan penyemprot otomatis jadinya gue dan temen-temen jadi korban. Solusi yang waktu itu ditawarkan dari Miting Lobster, mereka akan bantu pindahin makanan ke meja lain. Jujur aja, denger solusi begitu kita semua bete instan, ga terima lah buat apa dipindahin? Gue langsung minta ketemu sama pihak manajemen yang in charge disana saat itu, gue jelasin kalo makanan nya itu udah kena air yang bukan air biasa lagi, tapi hasil rembesan tanah dari tanaman. Air sudah bercampur tanah, entah pupuk kandang atau apalah yang dipakai bercampur dengan tanah di pot tanaman, dan kemudian airnya ngucur kena makanan dan itu air kotor, jadi solusi pindahin makanan juga percuma, ga akan kita lanjutin makan.

Alhamdulilah emang rejeki anak soleh, setelah gue jelasin juga kondisi makanan yang udah pake kuah rasa pupuk, akhirnya kita diberikan solusi pindah ke dalam dan semua makanan kita akanย diganti full sesuai dengan struk pembelian. Wow puas banget gue sama pelayanan Miting Lobster, meskipun makanan sudah hampir habis, tapi tetep diganti full sebagai bentuk pelayanan untuk kepuasan pelanggan. Gue cukup apresiasi banget sama tindakan dari Manajemen Miting Lobster,
salut sama professionalisme manajemennya. Kebetulan nasi yang gue pesen juga sudah pada habis sebelum ada insiden keguyur air pupuk, jadi gue bilang ga usah pake nasi juga ga apa. takut gendut kalo makan nasi kebanyakan. Dan akhirnya kita makan ronde 2 di meja outdoor di lantai 2 bangunan Miting Lobster.

Struk pembelian Miting Lobster
Antrian Miting Lobster di Malam Minggu
Nih antrian pas gue dah kelar makan trus mau balik. Gokil yah antriannya.

Meskipun gue ga terlalu suka kepiting dan lobster karena geli liat kakinya yang kayak kaki alien, Gue pribadi seneng banget makan di Miting Lobster, selain harga nya murah, tempatnya juga asik buat nongkrong sama temen, plus bisa sambil pesen kopi juga di kedai kopi sebelah Miting Lobster. Gue juga appreciate banget sama kualitas pelayanan di Miting Lobster, terlebih atas kejadian ga menyenangkan yang gue alami disana, mereka tetep helpfull dan tetap mengutamakan kepuasan pelanggan. Cuma ada beberapa hal yang gue sayangkan dari Miting Lobster ini, porsi lobsternya kecil banget. Ekspektasi gue lobsternya itu segede Godzilla atau Megazord nya Power Ranger gitu, eh ini malah sekecil nyali gue pas ngehadapin dia. Duh malah curhat. Yah mungkin karena pesanan gue itu yang paketan. Gue pribadi sih pengen banget balik lagi buat coba pesen lobster yang bukan paketan, sapa tau segede megalodon. Kalo pengalaman makan lobster kalian gimana dan makan lobster dimana? Rekomendasiin dong di kolom komentar yah.

41 comments found

  1. Waaah .. , abis sembuh dari sakit seminggu langsung dapat nutrisi bagus dari makan kepiting …, mantap nih.
    Dapat kejutan pula kucuran air dari pot tanaman gantung …, hahahaha

    Ngobrolin kepiting …., suerrr … langsung ngiler bayanginnya !.

    1. Ahahaha..ini makannya sebelum sakit sebenernya mas, gara-gara kurang makan kepitingnya hahaha. Mas Hino doyan makan kepiting? makan pake cangkangnya mas, enak kriuk-kriuk hahaha

      1. Eaalaaah … , ayok makan kepiting lagi yang banyak biar ngga jatuh sakit

        Kalo kepiting payau [ di Jawa-Tengah disebutnya Gembori ] enak banget sekaligus dimakan cangkangnya, soalnya terasa empuk kriuk-kriuk.

        Tadi ku zoom foto total bon …, murah juga ya sebanyak itu pesan menunya, meski lobsternya imut unyu.
        Di Jakarta pula tempatnya.
        Harga seafoodnya sama seperti di resto seafood di Jawa-Tengah.

          1. Mending duduk di dalam saja deh, meskipun duduk di luar itu lebih asoy karena sambil makan bisa sambil lihat langit (hubungannya apa ya :p)

        1. Iya Mbak Tuteh, insya Allah secepatnya, udah gatel tangan pengen update, cuma dari kemaren nemenin istri bolak balik masuk rumah sakit. Doakan cepet normal lagi yah Mbak hehe.

  2. Udh lama tau sih ttg tempat ini. Tapi aku ma suami blm sempet2 kesana krn stiap kali lwt, ga kuaaat ama antriannya mas hahahaha. Padahal penasaran bangeeeeet. Kapan sepinya lah ini :p.

    Yaaaaa, tp lobsternya kecil yaaa. Pdhl di antara semua aku paking doyan lobster :p. Tp moga2 kalo ga pesen paket, rada gedean kali yaaa :p. Kalo aku udh sempet coba ntr, aku tulis juga deh reviewnya ๐Ÿ™‚

    1. Emang parah antriannya mbak.. Kalo mau enjoy sih jam 4 atau jam 5 udah di tekape.
      Naahh aku dukung mbak Fanny, nitip review in yang lobster non paketan kalo kesana. Kalo emang gede lobsternya, aku mau balik lagi buat coba hahaha.

  3. Pernah liat restoran ini pas lagi di jalan. Ternyata rame juga ya restorannya, dan untung baca artikel ini jadinya tertarik buat makan disini. Manalagi deket rumah. ๐Ÿ˜€
    Semoga pas dateng gak sampe “keujanan” sih, hahahah.

    1. Naah makanya itu, entah kenapa kayaknya rame banget apalagi kalo malem mingguan. Mampir mas Heri, icipin sendiri, tapi kayaknya pasti keujanan. Ujan beneran maksudnya, kan udah masuk musim ujan hahaha

    1. Ebuset..terlalu ekstrim gie.. Ahahaha.. Itu kucuran aer nya kan accidental.. Berarti nunggu ada kesalahan dari sana lagi baru bisa mandi disana.. Kelar mandi, dapet makan gratis lagi nanti disana sebagai ganti rugi hahaha..

  4. Waaah antrinya nggak kuat. Kayaknya ini deh kemarin yang diceritain temen. Katanya antrinya 3 jam. Glek…glek…pas malam dan weekend kayaknya dia makan. Kalau aku paling lihat antrian dah kabur duluan. Tapi profesional yaa mau ganti makanan.

    1. Buset serius ampe 3 jam antri doang? Gilaaakk keburu dilalerin itu badan gara-gara membusuk kelaparan ahahaha. Aku sih kemaren datang sore jam stengah 5 antriannya masih manusiawi sih. Asal jangan malam minggu datang nya mbak nung hahaha.

    1. Iya betul mas Ikrom, awalnya bencana, tapi berhubung pesanan nya di ganti full ya Alhamdulilah jadi berkah hahaha. Doyan kepiting yah mas? Langsung gaasss makan kepiting hahaha.

  5. Saya malah nggak pernah makan lobster , gak tau rasanya gimana ….
    Mungkin emang belum waktunya makan yaa , nanti kalau sudah cukup mampu buat beli , bakal beli dehh , mau tau rasanya gimana , kok banyak orang yang bilang enak ๐Ÿ˜€

  6. Padahal saya tiap hari lewat tempat ini nih…tapi gak sempet2 mau mampir….. soalnya kalo makan di tempat Miting begini gak seru kalo sendirian ya hahahaha

    1. Kepiting nya emang gendut, tapi lobsternya masih di bawah umur sayangnya. Wah srilanka chili crab dari namanya aja udah ketebak pasti rasanya asem yah ahahaha.

  7. wah di Pasar Genjing ada begituan rupanya? lama nggak di Jakarta nih, dulu sering saya bolak-balik Pramuka ngurus barang cetakan atau ke Komunitas Utan Kayu dan nggak ada ntrian begitu

  8. alamak aku nelen ludah ini gara-gara baca dan lihat penampakan masakan kepiting dan lobsternya yang ciamik abis. Secara ya aku suka banget makan penghuni laut yang dua ini. Kapan ya di Semarang ada

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.