Kebun Teh Malino Highlands, Sebuah Keindahan di Ketinggian

Kebun Teh Malino Highlands, Sebuah Keindahan di Ketinggian

Sulawesi Selatan emang punya kejutan sendiri buat gue. Salah satu provinsi di Indonesia Timur ini punya banyak banget tempat wisata alam yang eksotis, bahenol, dan luar biasa. Selain pantai yang terkenal oleh sejuta umat, Pantai Losari, Makassar juga punya tempat wisata dataran tinggi yang ga kalah cantiknya lho. Salah satu tempat wisata dataran tinggi yang terkenal di Makassar itu bernama Malino. Berada di ketinggian 1.200 meter dari permukaan laut, Malino sendiri sebenarnya adalah nama kelurahan yang berada di Kecamatan Tinggimoncong, Kabupaten Gowa, di Provinsi Sulawesi Selatan. Di kawasan Malino ini banyak ditemukan hutan pinus, selain itu, ada juga hiburan lain seperti tempat bermain paint ball, berkuda, dan yang lagi ngetrend di kalangan kids jaman now yaitu tempat instagramable berupa spot foto berlatar pohon pinus. Awalnya gue mikir, memutar otak gue yang gedenya ga seberapa ini, “Ah kalo foto di hutan pinus mah begitu-begitu aja.” pikir gue. Terlebih lagi, gue pengen cari pemandangan unik dan syukur-syukur gue bisa menikmati sunset di ketinggian Malino. Browsing sana-sini, tanya sana-sini, kencing sana-sini, salto sana-sini, akhirnya gue mendapatkan petunjuk yang menurut gue luar biasa banget untuk menikmati sunset di daerah Malino, yap betul, tempat itu namanya Malino Highlands.

Malino Highlands merupakan kebun teh dengan luas 900 hektar yang letaknya ga jauh dari wisata hutan pinus Malino. Dari hutan pinus Malino, masih nanjak lagi naik ke atas sekitar 5 km kalo kata aki-aki tukang nasgor tempat gue makan siang. Sepanjang perjalanan dari hutan pinus Malino ke Malino Highlands, lo bakal nemuin spot-spot foto selfie yang dibuat oleh warga setempat di tepi tebing. Sebuah dekorasi sederhana berupa dekorasi kayu, balkon kayu untuk menikmati indahnya pemandangan dari atas tebing, dan aneka dekorasi kreatif lainnya yang berlatarkan pemandangan hutan dan kebun teh, dikenakan biaya sebesar Rp. 5.000 untuk foto-foto disana. Asli lah, meskipun spot sederhana di tepi tebing yang berada di pinggir jalan, tapi pemandangannya itu keren-keren banget. Gue aja yang lagi berperan sebagai penumpang di mobil, jadi pengen turun buat ikutan selfie bareng cewek-cewek ABG yang lagi pada rame foto-foto disana.

Malino Highlands nya sendiri gampang ditemuin kok. Nanti di pinggir jalan lo bisa liat ada tulisan Malino Highlands di sebuah dinding batu sebagai tanda pintu masuk kawasan. Tiket masuk Malino Highlands untuk dewasa yaitu sebesar Rp. 50.000 dan untuk anak-anak 5-10 tahun, hanya membayar tiket sebesar Rp. 25.000. Kalo mau hemat, lo bisa ngaku umurnya masih 10 tahun sama petugas tiket di pintu masuk. Kalo ditanya kenapa umur 10 tahun udah jenggotan, kumisan, dan berjakun segede biji kedondong, tinggal bilang kalo lo kecepetan puber, udah mimpi basah dari umur 7 tahun gara-gara keseringan main tiktok dari kecil. Cuma kalo lo digampar sekuriti, gue ga mau tanggung jawab yah.

Kondisi jalan
Kondisi jalan berbatu di Malino Highlands

Begitu masuk kawasan Malino Highlands, lo bisa liat beberapa villa penginapan yang harganya berkisar Rp. 1.700.000 an. Berhubung gue cuma mampir doang, gue langsung lanjut ke spot kebun teh di deket Green Pico Cafe di dalam kawasan. Akses jalan dari gerbang Malino Highlands ke kebun teh di deket Green Pico Cafe melewati jalan yang menanjak dan kondisi jalanan yang rusak dan berbatu. Buat yang kebelet berak, ada banyak banget batu yang bisa lo ambil untuk di pegang biar kuat nahan berak. Tapi ah itu cuma mitos aja, masa iya orang lagi mules trus pegang batu bisa ilang mulesnya. Mendingan gue berak deh, nyari toilet daripada nyari batu, takut kecepirit soalnya. Duh kok jadi bahas beginian sih. Okeh lanjuutt. Kondisi jalan yang menanjak, sempit, dan berbatu bener-bener nguji skill mengemudi lo nih, jadi harus hati-hati disini. Kalo lo punya SIM hasil nembak, atau bayar pake calo, mending gantian nyetir dulu deh sama yang bener-bener lulus ujian SIM jujur hasil dari usaha dan doa tahajud tiap malam. Saran gue, pake gigi 1 jangan pake gigi 2.

Setelah perjuangan lo menempuh jalan berbatu penuh rintangan, lo nanti sampe ke sebuah tempat parkiran yang dikelilingi oleh kebun teh. Dari parkiran ini, nanti lo bisa liat papan penunjuk jalan ke arah Mini Zoo sama spot air terjun. Mantep kan, selain lo bisa menikmati kebun teh, disini juga lo bisa menikmati keindahan air terjun sama ke kebun binatang mini. Tapi jujur aja gue ga sempet mengunjungi air terjun sama kebun binatang ini. Kenapa? karena dari papan penunjuk lo bisa liat jalan menuju air terjun karena kondisi jalannya menurun, maka lo bisa liat kondisi jalan yang panjang dan berbatu kayak lo masuk tadi, dan terlihat jauh kalo lo jalan kaki kesana dan emang kayaknya harus naik mobil. Akhirnya gue memutuskan untuk skip aja dulu ke air terjun karena emang gue ngincer foto-foto dengan latar pemandangan kebun teh di Malino Highlands ini. Next time gue kunjungin deh air terjun nya, jadi ada alasan gue buat balik lagi kesini kan.

papan petunjuk

jalan air terjun
Ini nih jalan menuju air terjun, diambil dari papan petunjuk. Jauh kan?

Jalan kaki dari parkiran ke arah Green Pico Cafe, lo disuguhkan dengan indahnya pemandangan kebun teh yang hijau, dan aneka taik kuda yang kebetulan warnanya juga ijo kekuningan. Iya asli beneran disini banyak taik kuda karena ada kuda yang disewa untuk jalan-jalan keliling kebun teh sambil naik kuda kayak selebgram awkarin. Duh sayang banget deh tempat bagus begini tapi jalanannya penuh ranjau. Waktu gue sampe Malino Highlands, gue dateng kesananya kesorean sekitar jam 5 sore waktu setempat, makanya gue ga punya waktu bebas untuk explore air terjun, mini zoo, dan kebun bunga disini. Akhirnya gue memutuskan untuk langsung menuju Green Pico Cafe untuk nongkrongin spot buat foto sunset sambil santai-santai aja menikmati pemandangan kebun teh. Tempatnya nyaman, lo duduk di kursi depan dengan pemandangan bukit kebun teh yang hijau, dan ada background pegunungan yang samar-samar membentuk sebuah siluet berselimutkan awan putih. Luar biasa cakep pokoknya, gue aja sampe ngiler.

Ah daripada gue cuma duduk-duduk doang nikmatin pemandangan, mending gue sambil pesen teh hijau asli dari kebun teh nya sendiri di Green Pico Cafe. Yah daripada gue cuma bengong-bengong doang kan, tar yang ada malah gue kesurupan disana kan ga lucu. Okeh gue masuk ke dalam Green Pico Cafe, ambil menu, pilih-pilih menu, dan akhirnya pesan.

Malino Green Tea 1 yah mbak”

“Wah maaf mas kita udah closed order”

“Lah?? emang last ordernya jam berapa?”

“Jam 5 sore Mas”

DASAAARRR KURAAAAA!!!! Kesel banget gue, bukannya dikasih tau pas gue masuk ke cafe. Toh gue juga milih-milih menu nya tepat di depan mbak-mbak kasir nya, buang-buang 5 menit di hidup gue aja. Pffttt. Tapi ga apa dah, ada pepatah bilang “Orang sabar pantatnya lebar” Makanya gue tetep senyum dan bilang makasih sebelum akhirnya gue balik ke meja gue di tepi kebun teh. Waktu berjalan, dan akhirnya sunset pun tiba. Pemandangan yang gue nikmatin dengan kepala mata gue sendiri, eh kebalik, dengan mata kepala gue sendiri, akhirnya bisa mengobati rasa kecewa gue untuk nyeruput teh ijo di Malino.

Malino Highlands 1

Malino Highlands 2

Malino Highlands 3

Sunset Malino Highlands

Gilaaa, pemandangan nya epic bangeeeettt. Saking excitednya gue pengen kunyah daun teh rasanya, cuma gue urungkan karena inget gue bukan ulet pemakan daun. Puas gue menikmati pemandangan sunset disini, dan akhirnya gue langsung memutuskan untuk kembali ke parkiran untuk pulang. Perjalanan dari Green Pico Cafe ke parkiran jaraknya ga begitu jauh, dan malam itu cuaca DINGIN BANGEETTT!!! Gue sampe menggigil kedingingan gara-gara emang gue ga kuat dingin, dan kebetulan gue lupa bawa sweater dan cuma pake kaos lengan pendek doang. Saran gue, Bawa jaket/sweater kalo kesini. Udaranya dingin parah, gue juga sampe ingusan gara-gara kedinginan. So, kesimpulannya, buat kalian penggemar sunset, atau fotografer landscape, tempat ini perfect buat foto-foto. Selain itu juga enak buat santai kumpul-kumpul bersama temen sambil menikmati sebuah mahakarya dari Sang Kuasa. Jadi gimana menurut lo? Bagus kan pemandangannya? Apa lo pernah berkunjung kesini atau tempat dengan pemandangan serupa? Gue pengen denger cerita lo di kolom komentar yah.

1435 Views

37 comments found

  1. Epik banget pemandangannya !.
    Apalagi saat sunrise … mendadak jadi full dramatis.

    Eiits, kayaknya boleh juga tuuh ngagumi pemandangan sambil ngunyah daun teh …
    Hehehe
    #EfekSakingKagum

    1. Mas Hino ini orang apa kambing? Silahkan dicoba, abis itu kasih tau pait apa ga, atau jangan-jangan rasanya kayak ngemut permen rasa teh? Hmm.. Misteri dunia.

  2. wahh malino bagus ya. dulu pernah cuma numpang lewat di Malino pas mau jenguk keluarga di Takalar. tapi itu juga malam, jadi ya gak kelihatan juga sih. Hahaha.
    lain waktu main ke Sulsel harus banget main kesini nih

  3. tjakeeeppp sunsetnya.

    rumah sha juga kurang lebih 20 menit ke kebun teh malabar, pas abis lebaran kemaren camp di sana. Dingiiin bukan main. Ah ya, keapa ya jalan di sekitar kebun teh rata2 kaya gitu? mirip banget lho sama yang di sini. Waktu ke bogor juga sama jalanannya kaya gitu. sedih di tengah pemandangan indah naik kendaraannya ajrug2an hahaha tp jadi seru sih kalo ke sananya naik jeep 😀

    1. Wah enak dong kapan aja bisa liat ijo-ijo buat ilangin stres.. Hahaha.. Jalanan jelek mungkin sering dilewatin truk gede atau mungkin mikirnya “ah kebun doang, ga usah dibagusin deh”. Cuma kalo naik jeep mah makin rusak jalanan nya makin asik, bisa kejedot gara-gara mental hahaha

  4. Udah pernah main ke Makassar dan keliling Sulawesi Selatan, tapi gak mampir ke Malino. Mungkin dulu fokus pengen ke Tana Toraja sama Tanjung Bira. Mungkin lain kali kalau main ke Makassar lagi. Masih banyak yang belum dijelajahi ternyata 🙂

    1. Wah tana toraja malah gue belum icipin. Kemaren mau kesana tapi terkendala waktu, lumayan jaraknya soalnya dari Makassar. Emang yah, spot wisata emang banyak banget, ampe pusing mau kunjungin yang mana dulu. Untung ada obat pusing.

  5. Pemandangan Malino indah banget. Sepanjang kebun teh rasanya adem ya. Eh kasian banget pas mau ngeteh ternyata cafenya udah tutup 🙁 Btw bagus juga nih difoto dg background pegunungan dengan awan2 putih, buat dipamerin di IG hehehe 🙂

    1. Iya bangkek emang tuh, kaga bisa tidur gue jadinya kebawa mimpi pengen nge teh di malino. Iyak cakep emang, gih kesana buat foto, tar followers IG nambah 1 hahaha

  6. aku tau Malino dari perjanjian damai pas konflik apa gitu

    ya allah kereeen
    kayak Darjeeling, India tapi lebih bagus
    khas pegunungan sulawesi banget…..

  7. Gue ngakak-ngakak baca tulisannya. Tulisan lu seru, mas! Itu kencing sana-sini buat sekalian nandain daerah kekuasaan ya? xD

    Waitress-nya ngeselin ya. Biasanya kalo gue masuk ke satu tempat makan dan mereka udah close order, bakal ada satu waiter yang buru-buru ngasih tau kalo mereka udah close order. Pemandangannya cakep banget! Hutan pinus di Bandung nggak ada view bukit-bukit bahenol kayak gitu.

  8. Wagilaaseeeh ini tempatnya instagramable banget, udah gitu all in ya bisa sekalian ke air terjun sama Taman bunga. Kebun teh nya juga bagus banget, tak kira ini Bogor hehehhe taunya Sulawesi, jauh euy Dari Jakarta Mas. Hope one day bisa kesana. Foto2 nya memancing banget hahahahha. Bagus-bagus Mas

    1. Gue doain biar cepet kesampean Mas Didi ngunjungin Malino hehe.. Kalo dateng, jangan kesorean biar bisa main ke air terjun dll.. Sama biar sempet beli teh ijo di cafe nya hehe

  9. Wah sayang banget gak dapet teh ijo buat disereput sambil menikmati sunset.. padahal minuman itu kayak pelengkapnya bagaikan kopi tanpa gula… untung kalau ke tempat yang ada sunsetnya aku selalu siap minuman sendiri karena emang rata2 gak ada yang jualan minuman 😀

    1. Iya emang, gara-gara tutup nya cepet bener jadi ga kesampean. Bener banget Mas Baktiar, emang enak nikmatin sunset sambil ada minuman atau cemilan, daripada bengong liatin matahari doang kayak orang bener hahaha.

  10. liat foto sunsetnya aku setuju kalo viewnya epiccccc kyak gitu, next time kalo udah indah pada waktunya nanti aku kunjungi tempat ini

    ternyata mitos pegang batu buat nahan BAB udah jadi cerita seantero indonesia yak, aku pikir cuman sekitar tempat aku aja 😀

  11. udah 2x ke Makassar Mas, tapi saya belum berkesempatan berkunjung ke Malino.
    indah-indah banget pemansangannya, asri, bikin betah dan adem ijo-ijonya.
    duh, mesti balik lagi nih :)))))

    1. Naahh balik lagi kalo gitu li, gue juga banyak banget yang belum explore disana hahaha. Emang bikin betah, tinggal bawa air panas trus petik sendiri teh nya trus nge-teh deh. Asal jangan ketauan satpam, tar dijodohin kalo ketauan hahaha

      1. haha, mampir mas ke tulisan gue yang explore makassar dari bantaeng ke bulukumba. kalo lu udeh sampe sana, dijamin gak mau balik lg haha asli, ciamik bgt tempatnya.

        anw, cowo2 makassar baik2 mas, kalo akhirnya mau dijodohin, gue sengaja ambil daun teh aja deh >.<

  12. Bagusnya.
    Ini kalo pengen nginep di situ pilihannya cuma nginep di vila mahal itu ya? Mungkin nggak sih camping gitu, atau nebeng di rumah warga.
    Kayaknya kalo cuma sebentar ke situ kok takut nggak puas ya

    1. Kayaknya kalo mau nginep di malino highland sih emang mesti pasrah nginep di villa di kawasan itu soalnya camping ga boleh. Atau opsi lain kayaknya disekitaran malino highland ada penginapan yg harga nya lebih oke, atau kalo mau camping mungkin di kawasan hutan pinus malino nya mungkin bisa mbak, soalnya aku juga belum ke hutan pinus nya.

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.